Posted by : Nur Rokhman Kamis, 06 Oktober 2016




Huruf pegon adalah huruf dengan menggunakan aksara arab atau lebih tepatnya huruf yang dimodifikasi dengan ejaan Indonesia (jawi). Huruf pegon muncul sekitar tahun 1200 M / 1300 M bersamaan dengan masuknya ajaran Islam di Indonesia. Membedakan huruf Arab pegon dengan huruf Arab asli bisa dikatakan sangat mudah.

Penulisan Arab pegon menggunakan semua aksara Arab Hijaiyah, dilengkapi dengan konsonan abjad Indonesia yang ditulis dengan aksara Arab yang telah dimodifikasi. Dan menurut catatan lain, huruf pegon muncul sekitar tahun 1400 M yang digagas oleh RM. Rahmat atau lebih dikenal dengan sebutan Sunan Ampel di Pesantren Ampel Dentha Surabaya.


Sedangkan menurut pendapat lain, penggagas huruf pegon adalah Syarif Hidayatullah atau Sunan Gunung Jati Cirebon. Wallahu A’lam. Huruf pegon terbentuk seiring pergantian masa kejayaan kepercayaan animisme, dinamisme, hindu dan budha. Dan juga terbentuk karena dikalangan pesantren membutuhkan formula bahasa yang dapat digunakan untuk mempermudah mempelajari kandungan al Quran Hadis yang berbahasa arab.


Maka dari sinilah huruf pegon terbentuk. Penamaan huruf pegon sangat banyak, di daerah Malaysia dinamakan huruf Jawi. Sedangkan dikalangan pesantren dinamai huruf arab pegon. Namun di kalangan yang lebih luas, huruf Arab pegon dikenal dengan istilah huruf Arab Melayu karena ternyata huruf Arab berbahasa Indonesia ini telah digunakan secara luas di kawasan Melayu mulai dari Terengganu (Malaysia), Aceh, Riau, Sumatera, Jawa (Indonesia), Brunei, hingga Thailand bagian selatan. Tak heran, jika kita membeli produk-produk makanan di kawasan dunia Melayu (Malaysia, Thailand Selatan, Brunei, dan beberapa wilayah di Indonesia) dapat dipastikan terdapat tulisan Arab pegon dalam kemasannya walaupun dengan bahsa yang berbeda.

Huruf Pegon berasal dari lafadz jawa pego, yang artinya menyimpang. Karena memang huruf ini menyimpang dari literatur arab juga dari literatur jawa. Bagi yang pernah nyantri tentunya faham dengan huruf pegon, huruf-huruf ini bisa dikatakan sebagai sebuah aksara nyleneh, karena tatanannya yang agak berbeda dengan bahasa aslinya (Arab bukan, Jawa juga bukan). Sayangnya, huruf Arab pegon kini tak lagi dikenal oleh masyarakat luas. Padahal, menurut sejarahnya, huruf Arab pegon telah digunakan secara luas oleh para penyiar agama Islam, ulama, penyair, sastrawan, pedagang, hingga politikus di kawasan dunia Melayu. Peran penjajah juga mempengaruhi berkurangnya pemahaman huruf pegon.

Karena pada masa penjajahan dalam pemerintahan bahasa yang digunakan adalah huruf latin. Sedangkan huruf pegon terisolir didunia pesantren. Pergeseran penggunaan huruf Arab pegon bukan cuma pada huruf latin saja, namun hingga menjadi huruf Romawi. Hal ini dimulai saat Kemal Attaturk dari Turki menggulingkan kekuasaan Khalifah Utsmaniyah terakhir, Sultan Hamid II pada tahun 1924. Kongres bahasa yang diadakan di Singapura pada 1950-an memperkuat kedudukan huruf Romawi. Salah satu keputusan dalam kongres tersebut menghasilkan pembentukan Dewan Bahasa dan Pustaka Malaysia yang mempelopori dan mengompori penggunaan abjad Romawi. Saat itulah hampir semua penerbit koran, majalah, dan buku dengan terpaksa mengganti aksara Arab pegon dengan huruf Rumawi.

Berikut merupakan huruf-huruf pegon jowo dan beberapa "pe-nyimpangan" hutuf/kata imbuhan yang menjadikan berubahnya bunyi yang berbeda dengan huruf/kata dalam bahasa arab asli.
Perubahan bunyi huruf pegon

Pegon
  Sumber



Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

Artikel Terbaru Via Email
Dapatkan kiriman artikel terbaru dari blog ini langsung ke email Anda.!!!
Unduh Adobe Flash player

Blog links

Recent Post

Popular Post

Followers

Follow Us On Facebook

Artikel Terbaru Via Email
Dapatkan kiriman artikel terbaru dari blog ini langsung ke email Anda.!!!

Flash Labels by AsyArieLGate

Diberdayakan oleh Blogger.

-- Copyright © 2016 Beluluk - Powered by Blogger --